Khasiat dan Manfaat Kayu Manis

Khasiat dan Manfaat Kayu Manis. Kayu manis adalah rempah-rempah yang diambil dari lapisan kulit pohon genus cinnamomum bagian dalam dan ketika dikeringkan menggulung seperti pena digunakan untuk menghasilkan makanan atau memberi rasa pada makanan dan minuman dan dijual dalam bentuk batang seperti gulungan atau bubuk yang berwarna coklat.

Manfaat Kayu Manis
Nama botani kayu manis adalah Cinnamomum burmani (nees) bl. kaneelkassia, Cinnamomum tree (inggris) yin xiang (Cina). Sudah sejak ribuan tahun lalu kayu manis  digunakan untuk bumbu masak, dan juga untuk mengobati beberapa keluhan penyakit karena rasanya yang pedas menghangatkan dan aromanya yang harum menjadi tonik dan stimulan yang ampuh untuk menangkal penyakit dan meningkatkan energi serta melindungi tubuh dari infeksi, dan rasa lesu karena influenza.

Kandungan Kayu Manis
Kandungan kimia dalam kayu manis adalah sinamaldehide 60-75%, eugenol 66-80%, minyak asiri 0.5-1%,   tanin, kalsium oksalat, damar, dan zat penyamak. Komponen lainnya dari minyak asiri betakarofilen, etil sinamat,, metil kavikol, dan linalool. Kayu manis juga mengandung cinnzelanol, kumarin, felandren, dan benzil benzoat. Pada setiap 1 sdm terdapat kalsium 77.7 mg, zat besi 0.6 mg, serat, vitamin K 2.4 ug, kalori 19, natrium 1 mg,  dan mangan 1.4 mg.

Efek farmakologis dari kayu manis adalah sebagai penghilang rasa sakit (analgesic), penambah nafsu makan (stomachica) peluruh keringat (diaphoretic), anti rematik, serta peluruh kentut (carminative).

Khasiat Kayu Manis

Kayu Manis  Kaya akan Zat dengan Sifat Obat
Kayu manis merupakan rempah-rempah yang terbuat dari kulit kayu bagian dalam pohon yang disebut Cinnamomum. Telah digunakan sebagai bahan obat sepanjang sejarah. Bau dan rasa yang berbeda dari kayu manis karena bagian berminyak mengandung senyawa yang sangat tinggi yang disebut cinnamaldehyde. Senyawa ini yang bertanggung jawab untuk sebagian besar efek  kesehatan dan metabolisme.

Kayu Manis Mengandung Antioksidan
Antioksidan melindungi tubuh dari oksidasi yang disebabkan oleh radikal bebas. kayu manis dikemas dengan antioksidan kuat seperti polifenol. Dalam sebuah studi di mana aktivitas antioksidan dibandingkan dengan 26 rempah-rempah lain, kayu manis adalah pemenang, bahkan melebihi "superfoods" seperti bawang putih dan oregano. Bahkan, kayu manis begitu kuat sehingga dapat digunakan sebagai pengawet alami makanan.

Peradangan dalam tubuh sangat penting, membantu tubuh melawan infeksi dan memperbaiki jaringan yang rusak. Tapi, peradangan dapat menjadi masalah ketika kronis (jangka panjang) dan menyerang jaringan tubuh sendiri.Pada kasus ini, kayu manis mungkin berguna karena beberapa studi menunjukkan bahwa antioksidan dalam kayu manis memiliki aktivitas anti-inflamasi yang besar.

Kayu Manis Mengurangi Risiko Penyakit Jantung
Kayu manis telah dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung, penyebab paling umum kematian dini. Pada penderita diabetes tipe 2, 1 gram kayu manis per hari memiliki efek menguntungkan pada penanda darah. Ini mengurangi total kadar kolesterol, kolesterol LDL dan trigliserida, sedangkan kolesterol HDL tetap stabil.

Pada sebuah penelitian  menyimpulkan bahwa dosis kayu manis hanya 120 miligram per hari untuk efek ini. Dalam penelitian ini, kayu manis juga meningkatkan HDL  kolesterol (baik).

Kayu Manis Meningkatkan Sensitifitas Hormon Insulin
Insulin adalah salah satu hormon utama yang mengatur metabolisme dan penggunaan energi Hal ini juga penting untuk pengangkutan gula darah dari aliran darah dan ke dalam sel. Masalahnya adalah bahwa banyak orang yang tahan terhadap efek insulin. Kondisi ini, yang dikenal sebagai resistensi insulin, merupakan ciri dari kondisi serius seperti sindrom metabolik dan diabetes tipe 2.

Nah, kabar baiknya adalah bahwa kayu manis dapat secara dramatis mengurangi resistensi insulin,  kayu manis dapat menurunkan kadar gula darah, yang membawa kita ke titik berikutnya. Cinnamon telah terbukti secara signifikan meningkatkan sensitivitas terhadap hormon insulin.

Kayu Manis Menurunkan Kadar Gula Darah 
Kayu manis terkenal dengan menurunkan efek gula darah. Selain efek menguntungkan pada resistensi insulin, kayu manis dapat menurunkan gula darah dengan beberapa mekanisme lainnya.

Pertama, kayu manis telah terbukti mengurangi jumlah glukosa yang memasuki aliran darah setelah makan. Hal ini dilakukan dengan mengganggu berbagai enzim pencernaan, yang memperlambat pemecahan karbohidrat dalam saluran pencernaan.

Kedua, suatu senyawa dalam kayu manis dapat bertindak pada sel dengan meniru insulin. Hal ini sangat meningkatkan penyerapan glukosa oleh sel, meskipun bertindak jauh lebih lambat dibandingkan insulin sendiri. Beberapa penelitian mengkonfirmasi efek anti-diabetes kayu manis, dapat menurunkan kadar gula darah  hingga 10-29%. Dosis yang efektif biasanya 1-6 gram kayu manis per hari (sekitar 0,5-2 sendok teh).

Kayu manis telah terbukti baik mengurangi kadar gula darah, memiliki efek anti-diabetes ampuh pada 1 sampai 6 gram per hari.

Kayu Manis Meringankan Penderita Neurodegeneratif Penyakit neurodegenerative yang ditandai dengan hilangnya progresif struktur atau fungsi sel-sel otak. Penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson adalah dua jenis yang paling umum.

Dua senyawa yang ditemukan dalam kayu manis muncul untuk menghambat penumpukan protein di otak, yang merupakan salah satu keunggulan dari penyakit Alzheimer.

Kayu Manis  Hindari Kanker
Kanker adalah penyakit yang serius, ditandai dengan pertumbuhan sel yang tidak terkendali. Cinnamon telah diteliti dapat digunakan untuk mencegah dan mengobati kanker, Kayu manis dapat melindungi terhadap kanker. cara kerjanya dengan mengurangi pertumbuhan sel kanker dan pembentukan pembuluh darah pada tumor, dan tampaknya kayu manis menjadi racun bagi sel-sel kanker.

Kayu Manis Memerangi Bakteri dan Jamur 
Kayu manis mempunyai komponen utama untuk memerangi berbagai jenis infeksi. Minyak kayu manis telah terbukti efektif mengobati infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh jamur. Hal ini juga dapat menghambat pertumbuhan bakteri tertentu, termasuk Listeria dan Salmonella. Efek antimikroba dari kayu manis juga dapat membantu mencegah kerusakan gigi dan mengurangi bau mulut.

Dengan demikian Cinnamaldehyde memiliki sifat antijamur dan antibakteri, yang dapat mengurangi infeksi dan membantu melawan kerusakan gigi dan bau mulut.

Disqus Comments