Macam Macam Penyakit Mata

Macam Macam Penyakit Mata. Mempunyai mata yang sehat dan indah adalah keinginan semua orang tak terkecuali, Seseorang kadang lupa bersyukur ketika mempunyai mata sehat, tapi ketika dia itu mempunyai panyakit pada mata barulah dia sangat menyadari pentingnya menjaga kesehatan pada mata, berikut ini saya perkenalkan beberapa penyakit mata yang sering diderita kebanyakan orang.

Macam Macam Penyakit Mata


Miopia
Miopia atau rabun jauh, adalah kesalahan bias, yang berarti bahwa mata tidak bengkok atau membiaskan cahaya dengan benar untuk fokus tunggal untuk melihat gambar dengan jelas. Dalam miopia, objek dekat terlihat  jelas tapi jauh terlihat kabur.  Ini terjadi karena bola mata yang terlalu panjang atau karena kelengkungan kornea yang terlalu besar sehingga cahaya yang masuk tidak difokuskan secara baik dan objek jauh tampak buram. Penderita penyakit ini tidak dapat melihat jarak jauh dan dapat ditolong dengan menggunakan kacamata negatif (cekung)

Rabun Senja
Rabun Senja istilah medisnya nyctalopia (buta ayam), merupakan suatu kondisi dimana sulit bahkan mustahil untuk melihat pada keadaan pencahayaan yang kurang. Rabun senja disebabkan oleh kelainan pada sel di dalam mata yang bertanggung jawab untuk pengelihatan dalam pencahayaan yang kurang. Penyebab-penyebab penyakit tersebut yaitu kelainan lahir (kongenital), obat glaucoma yang bekerja dengan cara mengecilkan pupil,  katarak,  kecelakaan bahkan malnutrisi (kekurangan vitamin A)

Presbiopi (cacat mata)


Presbiopi adalah cacat mata biasanya lebih disebabkan oleh faktor usia. Orang yang usianya sudah lanjut, daya akomodasinya semakin lemah sehingga lensa mata sukar mencembung secembung-cembungnya dan sukar memipih sepipih-pipihnya. Cacat mata presbiopi adalah cacat mata yang tidak dapat melihat benda-benda jauh atau dekat dengan jelas. Untuk menolong orang yang menderita cacat mata presbiopi, harus digunakan kacamata rangkap. Lensa kacamata rangkap terdiri atas lensa cekung untuk melihat objek jauh dan lensa cembung untuk melihat objek dekat

Buta Warna 


Buta warna pada umumnya terjadi ketika seseorang tidak dapat melihat warna dengan cara yang normal. buta warna (juga dikenal sebagai defisiensi warna) terjadi ketika seseorang tidak dapat membedakan antara warna-warna tertentu, biasanya antara hijau dan merah, dan kadang-kadang biru pada retina (jaringan peka cahaya yang melapisi bagian belakang mata), ada dua jenis sel yang mendeteksi cahaya: yaitu batang dan kerucut. Batang mendeteksi hanya terang dan gelap dan sangat sensitif terhadap tingkat cahaya yang rendah. Sel-sel kerucut mendeteksi warna dan terkonsentrasi di dekat pusat penglihatan. Ada tiga jenis kerucut yang melihat warna: merah, hijau dan biru. Otak menggunakan masukan dari tiga sel kerucut warna ini untuk menentukan persepsi warna, pada contoh gambar ini anda dapat mengetahui tentang kondisi mata anda

Konjungtivitis


Konjungtivitis yang juga dikenal dengan mata merah, adalah kondisi medis yang ditandai dengan peradangan pada konjungtiva, bagian terluar dari bola mata dan kelopak mata. Gejala-gejala termasuk penglihatan buram, nyeri pada mata dan sensitif terhadap cahaya. Penyebab paling sering dari konjungtivitis adalah infeksi virus tetapi masih banyak penyebab lainnya, seperti penggunaan lensa kontak berkepanjangan atau alergi. Maka dari itu, penanganan akan bervariasi tergantung dari penyebab yang mendasari. Akan tetapi, prognosis secara umum baik dengan mencari penanganan dan alergen dihilangkan (untuk konjungtivitis alergika). Pada kebanyakan kasus, kondisi ini membaik dengan sendirinya tanpa intervensi. Akan tetapi, apabila rasa tidak nyaman terlalu hebat atau gejala tiba-tiba memburuk, adalah bijak apabila individu tersebut berkonsultasi dengan seorang dokter. Rekurensi dari konjungtivitis di rumah atau di sekolah adalah komplikasi yang sering yang dapat dihindarkan dengan melakukan kebersihan / hygiene yang baik.

Trakoma 


Trakoma disebabkan oleh Chlamydia trachomatis dan disebarkan melalui kontak langsung dengan cairan yang mengandung kuman dalam mata, hidung, dan tenggorokan dari pengidap. Selain itu, penggunaan handuk atau kain lap yang terkontaminasi cairan dari pengidap trakoma juga dapat menyebabkan seseorang terinfeksi bakteri ini.

Bila tidak mendapatkan pengobatan, infeksi trakoma bisa menyebabkan entropion yang merupakan bentuk kebutaan permanen dan disertai nyeri bila kelopak mata berbalik ke dalam, karena ini mengakibatkan bulu mata menggaruk kornea. Infeksi ini paling rentan terjadi pada anak-anak karena belum bisa secara maksimal menjaga tubuhnya dari kotoran. Namun, efek-efek penglihatan kabur dan gejala parah lainnya sering tidak disadari hingga dewasa.

Selulitis Orbita  


Selulitis kelopak mata, (selulitis orbitalis) adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang terjadi di sekitar kelopak mata. Penyakit ini juga dapat disebut selulitis preseptal atau selulitis periorbital. Infeksi menyebabkan demam, kemerahan, dan pembengkakan kelopak mata dan kulit di dekat mata. Hal ini terjadi lebih sering pada anak-anak dibandingkan pada orang dewasa.

Selulitis kelopak mata tidak serius jika diobati dini. Infeksi biasanya dapat diobati secara efektif dengan antibiotik. Namun, dalam beberapa kasus bisa lebih bermasalah. Sebagai contoh, selulitis kelopak mata dapat menyebabkan kondisi serius jika infeksi menyebar ke rongga mata. Infeksi pada rongga mata, yang disebut selulitis orbital, dapat menyebabkan masalah penglihatan permanen atau kebutaan keseluruhan. Hal ini penting untuk mengobati selulitis kelopak mata segera untuk mencegah komplikasi

Blepharitis  


Blepharitis adalah kondisi umum dan berkelanjutan di mana ada peradangan (bengkak) pada kelopak mata , dengan partikel berminyak dan bakteri lapisan margin kelopak mata dekat pangkal bulu mata. Kondisi ini bisa menyebabkan iritasi, gatal, kemerahan atau pembakaran mata. Sedangkan penyebab blepharitis tidak sepenuhnya dipahami, dapat dikaitkan dengan infeksi bakteri mata atau gejala mata kering. apabila kondisi ini tidak ditangani secara dini. Mengingat seriusnya kemungkinan komplikasi (seperti kebutaan), direkomendasikan bahwa individu dengan gejala seperti ini secepatnya berkonsultasi dengan seorang dokter.

Dakriosistitis 
Dakriosistitisadalah infeksi pada kantung air mata (lakrimal), Penyebab biasa dakriosistitis adalah penyumbatan saluran kantung air mata (nasolakrimalis) yang mengarah dari kantung air mata ke hidung.Dakriosistitis dapat terjadi secara tiba-tiba (akut) atau bisa berlangsung lama (kronis). Ketika pada infeksi akut, daerah sekitar kantung air mata menyakitkan, merah, dan bengkak. Daerah di sekitar mata dapat menjadi merah dan berair bahkan mengeluarkan nanah.

Ulkus kornea  


Ulkus kornea adalah luka terbuka pada kornea (eyesore), biasanya disebabkan oleh infeksi luka kecil atau erosi pada mata  karena mata kering, memakai lensa kontak terlalu lama atau infeksi lensa mata saat tidur hingga dapat menyebabkan infeksi. Kornea adalah jendela mata sedangkan air mata merupakan pertahanan alami terhadap bakteri, virus, atau jamur untuk kornea. Penyakit ini dapat sembuh kadang dengan sendirinya, tetapi jika tidak ditangani dapat menyebabkan jaringan parut sehingga penglihatan mata menjadi menurun.

You Might Also Like:

Disqus Comments